Boikot Nonton Final AFF

Sejak Jumat siang, saya menyerukan ajakan boikot nonton pertandingan final Piala AFF di Gelora Bung Karno. Latar kebencian hanya sekian persen. Masih jauh lebih besar kecintaan saya terhadap olahraga bernama sepakbola ini. Walau harus jujur saya sampaikan di sini, kemuakan akan gosip suap (dengan uang dan teman tidur) juga memberi kontribusi sikap anti terhadap PSSI.

Semasa perserikatan berjaya, sepakbola memang bukan sekadar permainan olahraga. Saya menyebutnya sebagai olahraga prestasi karena para pemimpin perserikatan adalah orang-orang penting di bidang kemiliteran, yang akan dicatat prestasinya bila berhasil meredam suhu politik, termasuk lewat sepakbola.

Dulu, saya senang memprediksi kemenangan sebuah klub sepakbola dalam sebuah kompetisi dengan pendekatan politis. Daerah di mana sedang memiliki suhu politik tinggi, bisa dipastikan akan memperoleh kemenangan. Wasit dan pemain bisa diarahkan. Skor bisa diatur. Sehingga, wajar sebuah kesebelasan ‘tanpa track record’ memadai bisa menggunduli kesebelasan tangguh dengan skor mencengangkan: 12-0!!!

Ketika era ‘swastanisasi’ sepakbola muncul seiring dengan mengendornya dominasi politik oleh militer dan Orde Baru dalam persepakbolaan, berubah pula pola permainannya. Suap-menyuap bergeser di antara pemodal. Boleh jadi, sepakbola jadi arena judi, baik dalam arti konotatif maupun yang sesungguhnya.

Lalu, datanglah era di mana politisi berbondong-bondong menguasai jagad persepakbolaan Indonesia. Kebutuhan latihan, seragam, kesehatan, makan dan tempat latihan yang mahal, dijadikan alasan untuk menggerogoti dana Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD). Dengan dalih tim sepakbola sebagai aset daerah, ditambah posisi politisi yang umumnya kepala daerah, maka menggelontorlah sejumlah anggaran untuk pembinaan sepakbola. Korupsi, pun seperti menjadi ‘konsekwensi logis’.

***

Tim sepakbola selalu memiliki pendukung. Puluhan hingga ratusan ribu supporter bisa bersatu, bahu-membahu mendukung setiap tim kesayangannya berlaga. Mendatangi tempat pertandingan dengan membeli tiket. Duit yang terkumpul dari penjualan tiket itu pula yang bisa mengisi pundi-pundi klub, yang memang padat modal.

Di mana posisi PSSI?

Sejak dulu hingg kini, PSSI tak lebih seperti tempat mejeng orang-orang yang merasa penting, atau dipentingkan oleh berbagai sebab. Konon (maaf, saya tak tahu soal ini), anggaran pembinaan sepakbola dari negara (APBN) berangka dengan satuan triliun. Angka yang wajar andai ada bukti melahirkan pemain dan klub-klub hebat. Nyatanya, pemilik/pengurus klub juga banyak yang misuh-misuh alias memaki-maki pengurus PSSI, meski hanya dalam hati.

Ketidaksukaan pengurus klub umumnya, ya cuma sebatas di bibir doang. Kekurangan pengurus PSSI juga jadi ‘peluang’ untuk melakukan deal-deal kemenangan atau selisih gol, sebab supporter harus dikelola untuk kepentingan ganda. Penggerak/pengumpul massa bisa dijadikan tokoh kunci pendulang suara dalam pemilihan umum (legislatif maupun kepala daerah), sekaligus ‘penyedia nyawa’ karena akan menonton klub kesayangan dengan merogoh kocek untuk memperoleh selembar kertas untuk masuk ke area pertandingan.

Permainan bisa diteruskan, deal kemenangan juga bisa dilakukan antarklub, dan suap ke pengurus PSSI yang membawahi Komisi Disiplin, harus dijalankan untuk ‘mengawal’ rancangan. Jadi, kedua pihak sama-sama membutuhkan, dan supporter hanya sekadar dijadikan penonton dan sekaligus sapi perahan.

***

Kenapa boikot menonton partai final Piala AFF?

Menurut saya, ini hanya sekadar memanfaatkan momentum saja. Tim Nasional arahan Riedl sungguh-sungguh menunjukkan prestasi gemilang dan bermain bagus. Tidak seperti yang kita saksikan di banyak pertandingan, dimana pemain sepakbola melakukan atraksi bak atlet pencak silat, di mana tangan dan kaki digunakan untuk menjatuhkan lawan. Merebut dan menguasai bola bukan dijadikan ajang kepiawaian permainan.

Satu-satunya cara memberi ‘pelajaran’ kepada PSSI, ya dengan cara memboikot nonton laga final di Gelora Bung Karno dan menggantinya dengan menonton siaran televisi dari rumah atau nonton ramai-ramai atau yang populeer dengan sebutan nonton bareng alias nobar! Dengan cara itu, tiket tak laku.

Tak usah kuatir pemain kendor semangatnya. Media massa, internet dan social media akan menjadi sarana efektif untuk memberitahukan kepada para pemain dan pelatih, bahwa kita, rakyat, sedang marah dan muak dengan PSSI. Toh, para pemain itu juga tahu, seperti permainan apa yang terjadi dan mereka alami sehari-hari. Tanpa menghadiri nonton laga di GBK, tak akan surutkan nyali dan semangat pemain TimNas saat menghadapi Malaysia. Apalagi, Bambang Pamungkas, Arif Suyono, Irfan Bachdim dan banyak pemain sudah aktif di twitter dan media jejaring sosial lainnya.

Dengan gerakan tak menonton di GBK, PSSI akan bisa mawas diri, sehingga tak jumawa seperti yang ditunjukkannya selama ini. Lagi pula, dengan nonton di rumah atau nonton bareng/nobar, uang bisa dihemat, dan bisa melariskan pedagang asongan atau pedagang kakilima di sekitar lokasi nobar. Jadi, duitnya akan lebih berkah dibanding hanya memperkaya oknum pengurus PSSI dan preman-preman bayaran yang konon dikerahkan Nurdin Halid untuk sweeping spanduk-spanduk supporter.

Coba kita hitung, berapa keuntungan yang bisa diraih dari penjualan tiket yang mencapai Rp 8 milyar setiap kali pertandingan pada babak penyisihan, dan melonjak hingga Rp 14 milyar pada pertandingan semifinal, tempo hari. Itu belum termasuk pendapatan dari sponsor dan fee hak siar stasiun televisi.

Jadi, membeli tiket sama saja dengan memberi dukungan kepada PSSI dan memberi kesempatan korupsi kepada oknum-oknum pengurusnya. Bila Anda belum telanjur membelinya, urungkan saja niat menonton di GBK. Kumpulkan saja alokasi belanja tiket sejumlah teman Anda untuk menggelar acara nonton bareng di rumah atau di lapangan bulutangkis di kampung Anda. Pasti lebih seru!

Saya percaya, walau tak datang menyaksikan langsung di gelanggang olahraga saat TimNas berlaga, Garuda akan tetap bersemayam di dada. Para pemain TimNas juga akan memahami perasaan pendukung yang kecewa. Siapa tahu, protes kita justru disambut positif oleh Bambang Pamungkas, Christian Gonzales dan kawan-kawan, sehingga menjadikannya sebagai semangat untuk melawan ketidakadilan dan kesewenang-wenangan PSSI selama ini.

Pada diri mereka, saya percaya, pingin menjadi pemain-pemain terbaik. Hanya kesempatan yang tak memungkinkan, sebab PSSI dan pengurus klub telanjur dalam terlibat dalam patgulipat.

Simak saja semua berita, antusiasme menonton ditunjukkan dengan antrian panjang demi selembar tiket, padahal sampai kehujanan dan kepanasan selama berjam-jam dengan menahan perut lapar. Kalau semua balik kanan, bertekad menonton dari rumah, saya yakin para pencoleng akan nangis darah.

Gerakan sosial alias #socialmovement bisa dimulai dari peristiwa yang tampaknya hanya ‘sederhana’ ini.

Silakan Anda timbang sendiri. Saya yakin, TimNas tetap bisa menang tanpa riuh-rendah sorak penonton di tribun. Dan aksi boikot nonton yang saya usulkan, bukan demi keburukan, melinkan karena kelewat sayang akan potensi-potensi prestasi yang dipupus oleh para pengurus yang seharusnya berjihad untuk kemajuan persepakbolaan Indonesia.

Wah lan Woo…

Saumpama ora ana Christian Gonzalèz lan Irfan Bachdim, dakkira tangèh ana wong padha mbungahi kaya pirang-pirang dina iki. Menang 5-1 tandhing kalawan Malaysia cinathet dadi kemenangan sing peng-pengan, lan sabanjuré anja 6-0 nalika nelukaké mungsuh saka Laos. Kosok balèné, PSSI sing ngesuhi bal-balan dadi sasaran pisuhan, kalebu sing aran Nurdin Halid sing dadi jonggolé.

Mataun-taun suwéné, donya bal-balan sanuswantara panggah waé swasanané: kerep gègèran! Ana Bonèk sing kerep gawé kisruh ana ing sadhéngah papan, semono uga para pangombyong klub-klub bal-balan kaya déné Jakmania, Viking, Slémania, Pasopati lan sapanunggalané, kerep gawé ruwet. Saliyané iku, mesthi umyek, èkèr-èkèran babagan dhuwit kanggo nguri-uri adegé klub.

Coba saiki padha dipikir kanthi wening, apa olèh-olèhané saka anané klub bal-balan? Jaréné kanggo ndhedher kabecikan kang arané kaprawiran. Coba tuduhna, apa gunané nyogok wasit utawa entul-entulan ngrembug sapa sing kudu menang, utawa ngatur skor utawa kacèkan gol-golan antarané pimpinan klub siji lan sijiné?

Dakkira wis dudu wadi yèn kanggo nebus ‘kaprawiran’ kudu nyeneng-nyenengaké mungsuhé kanthi laku sogok, ngijoli prabéya kaya déné nginep hotèl samangané. Saliyané kuwi, wujud liyané kudu nyangoni klub lan nyeneng-nyenengaké pemain bal lan pengurusé kanthi suka-parisuka, yèn perlu nyepakaké guling urip lan ombèn-ombèné

Bakuné, supaya sing menang ora katon ngasoraké, skor bisa digawé aliyas bisa dirembug. Nalaré, kabèh klub sejatiné padha kabotan nguripi pemainé dhéwé-dhéwé. Kaos, sepatu, rangsum, sewa lapangan kanggo latihan, nggaji pemain, pelatih lan sapanunggalané. Mula ora mokal, klub-klub mau padha golèk sponsor, embuh kuwi saka pengusaha, perusahaan utawa nggrogoti dhuwit rakyat lumantar meksa njaluk jatah saka APBD. Sing lagi kepèpèt butuh, biyasané banjur tumindak nistha, adol praja, nggadhèkaké kaprawiran kanthi cara gelem ngalah waton oleh ulih-ulih, éntuk balèn.

Nganti saiki aku durung bisa percaya yèn sing diarani ‘pembinaan olahraga’ nèng Éndhonésa kuwi wis ditindakaké kaya samesthiné. Pilih kasih iku lumrah, mula saapik-apiké manungsa, embuh kuwi petenis, pemain badminton utawa pemain bal, ora bakal pinilih yèn udelé pengurus klub utawa organisasi olahraga lagi bolong.

Cara gampangé ngéné: sapa duwé dhuwit, bisa tuku kemenangan. Olahragawan hébat bisa dituku. Kaya Jakarta, paribasané, bisa nuku pemain apa waé jalaran kabèh papan pusat pelatihan nasional ana ing kana, saéngga bisa ngiming-imingi atlét apa waé saka njaban kutha supaya pindah cacah jiwa. Mula ora mokal yèn saben ana PON mesthi menangan, duwé medhali paling akèh.

Kalimantan Timur sing kondhang sugih pemerintahé, umpamané, nekakaké atlét-atlét saka kutha liya, apa manèh atlét apik nanging ora kopèn. Ora preduli, wong kuwi ‘putra daérah’ apa dudu, sing penting menang! Sebab kanthi kamenangan iku, rumangsané bakal ngumbulaké jenengé, dadi kondhang lan sapituruté.

Ana donya bal-balan, kabèh cetha wéla-wéla: impor pemain saka negara-negara manca kanggo umuk praja, jaré kanggo nyemangati utawa manas-manasi pemain lokal, nanging nyatané kepriyé, kabèh wis padha mangertèni lan nglengganani.

Miturut aku, yèn mung butuh kondhang kanthi ninggalaké kaprawiran, kuwi perkara gampang. Waton duwé dhuwit, bisa tuku sapa waé. Pemain bal sing dipethil saka klub-klub supaya mlebu Tim Nasional déning PSSI, dakkira dudu pemain sing duwé bakat tenanan. Aku yakin, ing tanah Papua kana akèh pemain tangguh, banter playuné, kuwat napasé, nanging ora dikanggokaé. Semono uga pemain-pemain saka klub-klub sanuswantara, saliyané ora diajèni, ya pancèn padha wegah mlebu Timnas jalaran wis ngerti abang-ijo utawa bosoké organisasi.

Babagan Christian Gonzalèz di-naturalisasi dadi warga negara Éndhonésa, dakkira ora adoh saka butuh anja lan umuk kanthi cara sing ora prawira.

Tulung padha dimangertèni, dudu aku serik marang Gonzalèz utawa Bachdim, nanging aku ora bisa narimakaké anané PSSI lan organisasi-organisasi olahraga ing ‘Endhonésa sing ora adil lan ora niyat ngopèni wargané supaya bibité bisa thukul kanthi samesthiné lan migunani. Mula, aku sarujuk waé yèn wong-wong kaya Nurdin Halid sakancané kuwi dilèngsèraké, yèn perlu dikunjara nèng tengah alas Kalimantan awit akèhé korupsiné.

Yèn mung butuh menang, oleh wah, ya kaya sing dakaturaké ana ngarepan. Waton dhuwit, gampang sakabèhé. Nanging, yèn kahanan kaya saiki diiterus-terusaké, banjur sepuluh tahun manèh ora ana bibit pemain nasional sing jumedhul, apa ya banjur arep nuku Ronaldinho, Éto’o, Jung-Ahn lan sapanunggalané?

Yèn iya, mesthi Timnas bakal menangan. Mungsuh Brazil, Spanyol, Inggris, Jerman, bisa waé menang. Malah ora mokal yèn skor-é 17-0. Wah, Timnas Éndhonésa ampuh banget!

Nanging, tan kocapo, sawisé menang lan olèh wah saka wong sadonya, bakalé ana pocapan kaya mangkéné: wooo…. layak Timnas Éndhonésa sekti mandraguna, wong pemainé waé tukon larang, impor saka ngendi-endi….

Bonek itu Bodoh

Tindakan Walikota Surabaya menjemput kedatangan bonek di Stasiun Gubeng adalah kekeliruan. Dan, janji menanggung biaya perawatan serta membiayai pemulangan jasad bonek adalah kecerobohan. Tindakan itu, berpotensi dipahami mereka sebagai apresiasi atas militansi mereka membela Persebaya. Mereka merasa jadi pahlawan.

Padahal kita tahu, bonek adalah kumpulan orang-orang bodoh, yang tak bisa berpikir dan membedakan mana perbuatan baik dan buruk. Terbukti, menjarah dan bertindak anarkis menjadi trade mark yang nyata tak ingin mereka hilangkan. Pedagang kakilima yang modalnya pas-pasan pun tega mereka zalimi.

Benar, tak semua pendukung Persebaya adalah bonek. Teman-teman saya di Surabaya, jangan Anda marah, sebab saya lebih suka menyebut Anda sebagai supporter fanatik, bukan bonek. Sebab seperti namanya, bonek itu hanya orang-orang bermodal dengkul dan kengawuran, maka dinamakan bondho nekad. Anda bukan bonek karena masih punya akal, budi dan tenggang rasa.

Saya yakin, kata bonek semula berasal dari sindiran terhadap mereka-mereka yang selalu mendatangi tempat penampilan klub pujaan mereka bertanding di berbagai kota tanpa bekal sama sekali. Awalnya, mereka ngamen, lalu ada yang berani minta-minta dan akhirnya, meminta dengan paksa. Kekerasan lantas ditempuh manakala gagal meminta belas kasih orang.

Anehnya, julukan tak bagus itu lantas diabadikan, hingga seolah-olah menjadi sebutan kebanggaan. Karena itu, aneh juga rasanya, ketika menemukan orang-orang yang memiliki akal, hati dan kepekaan rasa, justru bangga dengan sebutan seburuk itu. Saya yakin, dokter jiwa pun akan kesulitan membuat sebutan untuk sebuah gejala yang menjangkiti mereka.

Ketika ribuan orang memadati tiga stasiun di Solo, juga banyaknya orang mematikan lampu penerangan di kiri-kanan sepanjang lintasan kereta api pengangkut bonek, pada Minggu malam hingga dinihari, sejatinya saya ngeri. Anehnya, seperti orang sakit jiwa, saya bisa memahami kemarahan mereka, menyusul insiden tanpa alasan beberapa hari sebelumnya.

Jumat lalu, ketika kereta berhenti di Stasiun Purwosari, rombongan bonek yang menumpang kereta itu pada turun, menyerbu pedagang kakilima demi mengganjal perut mereka. Seperti ingin meneguhkan identitas anarkis yang mereka sandang, mereka pun menyerang jurnalis dan polisi yang berjaga. Andai bonek bukan gerombolan yang patut dicurigai, pasti tak bakal ditunggui jurnalis, apalagi dihadiri polisi.

Coba, apa jawaban kalian, wahai Walikota Surabaya, pengurus dan stakeholders Persebaya, atas kejadian itu? Sekering apakah nurani kalian sehingga masih menempatkan bonek sebagai aset kalian? Kalau memang gentle, mestinya kalian tak hanya bertanggung jawab atas pembiayaan sakit dan kematian bonek. Lebih dari itu, mengganti pula seluruh kerugian pedagang kakilima, jurnalis dan polisi yang terluka, serta kerusakan kereta api akibat ulah mereka.

Tak usahlah jauh-jauh mikir bekal agama, karena agama berada jauh di atas kepekaan rasa. Kalian lupa, sebagai stakeholders yang jelas lebih berpendidikan dan luas pergaulan, kalian tak bakal saya sebut sebagai penyandang penyakit hina bernama kebodohan. Sudah berapa kali, berapa tahun, kejadian penjarahan dan anarkisme berulang?

Bubar-tidaknya Persebaya menjadi urusan kalian. Namun di sini, saya hanya ingin menuntut tanggung jawab moral kalian. Sudah tahu bonek itu bodoh dan miskin, kenapa masih juga dibiarkan  pergi menonton Persebaya berlaga, bahkan disewakan gerbong-gerbong kereta? Kalian pasti tahu, setiap menjarah makanan atau rokok, alasan si bodoh yang selalu datang berjamaah itu juga klise: tak punya duit!

Lha kalau tak punya duit masih difasilitasi untuk pergi menonton, bukankah itu menjadi kecerobohan kalian juga?

Memang, anarkisme bonek tak bisa dilepaskan dari perilaku para politisi dan pemodal yang berwatak kriminal. Demi kepentingan (yang biasanya buruk), mereka terbiasa memobilisasi massa. Kejahatan, selama dilakukan secara komunal, seolah-olah bisa menjadi benar. Padahal, orientasinya hanya kemenangan semu, berbekal ampuhnya model intimidasi.

Sistem hukum yang lemah hanya salah satu celah. Pelaku kekerasan seperti dilakukan para bonek tak pernah berujung pada proses peradilan, sehingga membentuk pemahaman bagi orang-orang bodoh seperti mereka, bahwa apa yang dilakukannya itu sungguh-sungguh benar. Lalu, jadilah peristiwa kekerasan demi kekerasan yang berulang, dengan pola yang sama pula: intimidasi, menakut-nakuti!

Bila pemilik kios-kios di Stasiun Gubeng saja memilih menutup usahanya menjelang kedatangan para bonek, itu sudah cukup memberi bukti kepada publik Indonesia dan dunia, betapa biadabnya perilaku mereka. Merasa diri sebagai orang kecil namun tak punya solidaritas terhadap sesamanya, tentu sah-sah saja bila disebut luar biasa.

Anehnya, Walikota Surabaya seperti bangga terhadap mereka hingga perlu menyambut kedatangannya. PSSI pun, anehnya juga tak sanggup menjatuhkan sanksi luar biasa kepada anggotanya. Skorsing tak boleh bertanding 10 tahun misalnya, bisa membuat para pengelola Persebaya jera dan mau berbenah, termasuk mendisiplinkan dan mendidik pendukungnya, biar tidak menjadi bonek semata, namun pemuja dan pendukung yang lebih masuk akal.

Bahwa tindak kekerasan dan aksi balas dendam menunjukkan rendahnya tingkat kedewasaan masyarakat, itu tak terbantahkan. Aparat yang tak tegas dan hukum yang letoy adalah faktor yang perlu jadi perhatian. Namun sikap para stakeholders yang tak menunjukkan tanda-tanda kedewasaan dalam mendidik publiknya, jelas sangat disayangkan.

Rasanya, demi ketentraman bersama supaya bisa membangun Indonesia Raya, lebih baik para kriminal itu diadili. Pasal mengganggu ketertiban umum, pencurian dan perampokan dengan kekerasan bisa digunakan untuk para perusuh. Terhadap para stakeholders, bisa saja diberikan hadiah pasal pembiaran.

Kalau Anda bertanya bagaimana kalau penjara penuh? Gampang saja, ambilkan dana bencana (karena kejahatan massal bonek adalah bencana kemanusiaan) untuk membangun penjara di Nusakambangan yang masih lapang. Bikin saja sel khusus para perusuh persepakbolaan. Setahun hingga tiga tahun sudah cukup untuk memberi pelajaran. Anda sekeluar penjara jadi perampok, anggap saja kecelakaan, atau pahami saja itu sebagai kodrat orang bodoh pemuja kriminal dan kekacauan.

Jadi, saya merasa tak perlu meminta maaf kepada kalian semua, para stakeholders Persebaya. Saya berjanji pada diri sendiri dan berikrar di sini, akan selalu menyerukan boikot menghadiri laga sepakbola yang dilakukan Persebaya. Juga, menghindari menonton pertandingan Persebaya di televisi. Saya merasa, hanya tekanan massa yang luas yang bisa menyadarkan kalian. Bukan sanksi denda atau hukuman lain yang dijatuhkan oleh PSSI.

Apalagi kalau melihat banyak bukti, PSSI tak pernah punya nyali. Juga keinginan mereformasi diri.

Bonek

Sebutan bonek sepertinya sudah menjadi kebanggaan pendukung Persebaya. Bondho nekad atau bermodal serba asal, para supporter pergi ke sana-sini tanpa bekal sama sekali. Anarkisme menjadi senjata, dan besarnya jumlah pelaku menjadi faktor peningkat keberanian. Sunggu potret bangsa tak punya malu.

Lihatlah, di kota tujuan, mereka berharap belas kasihan. Namun kalau tak ada yang memberi makan, maka kejahatan pun dilakukan. Menjarah dagangan atau makan tanpa membayar menjadi kelumrahan. Anehnya, banyak botoh yang sengaja memanfaatkan militansi yang bodoh untuk kesenangan.

Merogoh kocek untuk membayar gerbong kereta api sewaan atau bis dan beragam jenis kendaraan, bukanlah tindak kebajikan yang layak dipuji. Justru, dengan memberangkatkan para kere ke daerah lain tanpa bekal memadai, sama saja dengan memproduksi kekerasan dengan dalih kesetiakawanan.

Kalau para pemain Persebaya dan pengurusnya tidak percaya diri berlaga, buat apa bikin klub sepakbola?

Saya sedih, melihat warga Surabaya dari buku sejarah pergerakan sangat pemberani ternyata kini tak punya lagi harga diri. Bangga disebut eksportir bonek tanpa pernah menunjukkan kemauan berbenah. Berapa orang tak bersalah sudah disakiti oleh bonek? Berapa pula pedagang kecil yang amblas modalnya karena semua dagangannya dijarah mereka?

Melalui tulisan ini, saya ingin mengajak semua pembaca untuk tak lagi menyaksikan laga sepakbola yang melibatkan Persebaya. Biarkan pertandingan mereka dilakukan di tempat-tempat tertutup saja, toh dunia persebakbolaan kita tak kunjung mencetak prestasi apa-apa. Bangga menyewa pemain asing demi kemenangan semu, tanpa pernah ada strategi besar untuk menciptakan pemain-pemain lokal yang andal.

Ketahuilah saudara-saudara, tanpa penonton, tak ada klub yang sanggup menjadi tuan rumah. Tiket masuk penonton masih sangat berarti bagi penyelenggara pertandingan. Tanpa dukungan publik, televisi dan sponsor juga enggan menggelontorkan uang. Jabatan dalam kepengurusan PSSI pun tak akan jadi rebutan manakala tak ada peredaran uang.

Rasanya, hanya itu yang bisa kita sebut sebagai bagian dari perjuangan memajukan persepakbolaan nasional. Saatnya pula kita menuntut dan memaksa bandar-bandar Persebaya (juga klub-klub lain) lebih bijak bertindak.

Memang kita bisa menduga-duga, para bonek adalah orang-orang kalah di perkotaan, yang memerlukan ruang katarsis atau pelepasan ekspresi atas kepenatan keseharian mereka. Jelas tidak mungkin orang kaya rela bersusah-payah dan mau desak-desakan lantas menjarah hak milik orang susah.

Sangat menyedihkan mendengar kabar pengurus Persebaya berapologi para bonek yang menganiaya dan menjarah di Stasiun Purwosari, Solo, beberapa hari lalu semata-mata sebagai reaksi karena ‘diganggu’ orang Solo. Pernyataan demikian, justru menjadi energi pembenaran bagi para bonek, orang-orang bermental kere itu untuk lebih berani menjarah dan berbuat anarkis.

Sebenarnya, saya sedih melihat ‘antusiasme’ warga Solo menunggu lewatnya kereta yang ditumpangi para bonek. Aneka jenis dan ukuran bebatuan sudah dipersiapkan, demi pelampiasan kekesalan. Dendam tak hanya muncul karena ada banyak pedagang yang dijarah, seorang wartawan yang dianiaya hingga nyaris koma, serta aparat kepolisian yang juga babak belur terkena lemparan batu para bonek.

Mari kita lawan bonek dengan cara tidak mendatangi pertandingan yang melibatkan Persebaya. Jangan pula melihat siaran televisi yang menyiarkan pertandingan Persebaya, supaya tak ada iklan di sana. Persebaya dan bonek adalah satu-kesatuan tak terpisahkan. Tanpa Persebaya, sebuah laga sepakbola tak bakal dihadiri bonek.

Sekalian kita ajari para bonek supaya lebih bisa bersikap dewasa. Kita doakan saja para bonek melampiaskan amarahnya kepada Persebaya ketika tak bisa mencetak prestasi. Dan itu bisa jadi tempat berkaca manajemen klub-klub lainnya.

Mulai detik ini, mari kita tunjukkan sikap untuk menghentikan anarkisme. Sebarkan ke sebanyak mungkin orang, teman, saudara dan kerabat untuk memboikot penampilan Persebaya. Mungkin hanya dengan begitu, bonek jadi lebih mengerti cara menghargai Persebaya, juga mengenal harga diri mereka sebagai bangsa.

Sekaligus kita ajarkan kepada masyarakat Surabaya, agar lebih bisa memaknai martabat, juga lebih bisa menghargai persaudaraan demi kejayaan Indonesia. Kere dan kemiskinan yang mereka (para bonek) sandang tidak boleh dijadikan alasan untuk membenarkan penjarahan dan tindak kekerasan!

Hai, bonek! Kalau tak mau disebut jelek, perbaiki diri, bersikaplah yang santun. Orang sudah marah dan muak dengan perilaku kalian.