Polisi dan Rasa Aman

Belum hilang bau mesiu sisa penembakan terhadap polisi yang sedang piket pengamanan lebaran di Gemblegan, 18 Agustus dinihari, ketika petasan diledakkan di pos polisi Gladak pada malam takbiran, atau 22 jam sesudahnya. Sebelas hari kemudian, seorang polisi tewas ditembak dari jarak dekat di pos jaganya, di Singosaren, Kamis (30/8) malam.

Ketiga peristiwa tersebut sungguh merupakan teror paling nyata bagi publik, bahkan jika dibanding aksi-aksi yang konon dilakukan gerombolan ekstremis Islam sekalipun. Rakyat bakal jadi korban di kemudian hari, apalagi jika tiga peristiwa tersebut berhasil melumpuhkan menyal anggota kepolisian.

Saya yakin, kini banyak polisi merasa was-was dalam menjalankan tugas. Sewaktu-waktu, nyawa mereka bisa melayang tanpa alasan yang mereka ketahui. Publik pun akan mereka-reka perkara, jika semua pelakunya tak kunjung tertangkap, dan motifnya terungkap.

Bisa jadi, pelakunya adalah seorang psikopat, yang aksinya dipicu oleh ketidakpuasan atas kinerja polisi. Bukan saja rasa tidak aman yang terwujud, namun bisa pula ditambah dengan banyaknya kejadian pemerasan, kesewenang-wenangan dan penodaan rasa keadilan, plus perilaku korup sebagian personilnya, yang biasa digolongkan ‘korps oknum’.

Kini, yang harus dilakukan oleh petinggi kepolisian adalah membangun mental anggotanya, yang saya yakini tengah down akibat sejumlah teror yang menimpanya.

Seorang teman cerita, jika kini dilakukan psikotest bagi seluruh anggota Polri di Surakarta dan sekitarnya, diduga kuat tidak banyak yang bisa lulus. Diperkuat persenjataanya sekalipun, termasuk penggunaan rompi antipeluru untuk tugas keseharian, belum tentu mereka pada percaya diri turun ke lapangan.

Bagi saya, tiga peristiwa di Solo itu membawa pesan terang-terangan, berupa ‘ajakan perang’ dengan polisi secara keseluruhan. Dan siapa yang ‘menantang’, kita tak bisa gegabah menyimpulkan, apalagi mengaitkan dengan individu/institusi manapun, termasuk ekstremis agama. Pelaku/sindikat kriminal sekalipun, sangat mungkin ikut ‘terlibat’ di dalam peperangan gelap ini.

Adalah tugas Kapolresta Surakarta, Kapolda Jawa Tengah hingga petinggi-petinggi Mabes Polri untuk menuntaskan ketiga perkara di atas. Dua korban luka tembakan di Gemblegan dan seorang polisi yang tewas di Pos Singosaren, yang kabarnya dada dan tangannya ditembus beberapa peluru, sudah kelewat banyak untuk ukuran korban. Beda soal jika mereka dilukai lantaran mengawal uang bank, dan sejenisnya.

Jika aparat kepolisian sampai ciut nyali dan lemah mental akibat ketakutan akan teror, maka publiklah yang bakal dirugikan. Peristiwa-peristiwa itu harus diusut secara serius. Polisi harus terbuka, bahkan jika perlu melaporkan kepada publik atas perkembangan penyelidikannya sesegera mungkin.

Meski terkesan (maaf) ‘sederhana’, rentetan kejadian kemarin tak boleh diremehkan. Publik tak boleh dibiarkan membuat analisisnya sendiri-sendiri, dengan keterbatasan referensi dan informasi. Jangan sampai orang mengaitkan peristiwa tersebut dengan majunya Jokowi sebagai calon gubernur DKI. Begitu pula, publik tidak boleh dibiarkan berandai-andai dengan menyebut kejadian tersebut sebagai skenario pengalihan isu dari proses penuntasan dugaan korupsi pengadaan Simulator SIM yang melibatkan petinggi Polri.

Cara satu-satunya, polisi harus menunjukkan tindakan penuntasan perkara, yang terukur dan bisa dipertanggungjawabkan. Rasa aman yang telaanjur koyak harus segera dipulihkan, dan penyakit ketakutan harus segera dihentikan.

Tanpa itu, saya kuatir, opini publik akan berkembang tanpa arah, dan spektrumnya bisa ke mana-mana. Situasi semacam itulah yang harus segera dicegah. Para petinggi kepolisian pun tidak boleh gegabah, supaya keadaan tidak berubah menjadi kian parah.

Saya yakin, banyak anggota polisi kita yang mampu melakukan penyelidikan itu. Jika orang belum bertindak saja bisa terdeteksi (seperti pada kasus-kasus terorisme), apalagi untuk peristiwa keji, yang aksinya bisa dilihat oleh banyak saksi. Pengumpulan petunjuk dan bukti, saya yakin lebih banyak tersedia.

Detasemen Khusus 88 yang dikenal jagoan dan cekatan, mestinya mampu dijadikan tumpuan harapan pengungkapan, di luar bagian-bagian khusus yang menangani perkara demikian. Polisi tidak boleh lemah, apalagi lengah. Apalagi, kian maju perkembangan jaman, kompleksitas perkara akan kian meningkat.

Rakyat harus mendukung semua upaya pengungkapan dan penuntasan kasus, dan sebaliknya, polisi harus kian cekatan melakukan pekerjaan. Polisi harus jujur dan terbuka dalam penanganannya, dan masyarakat harus mau menahan diri dari spekulasi-spekulasi.

Peristiwa di Solo akhir-akhir ini, semoga bisa menjadi pelajaran berharga bagi Polri, sehingga mampu menata dan menyiaplan diri menjadi pengawal bangsa dalam koridor supremasi hukum dan kedaulatan sipil. Dengan bersandar pada perwujudan cita-cita demokrasi, maka polisi dituntut lebih profesional dan akuntabel.

Hanya kepada institusi dan polisilah masa depan demokrasi disandarkan. Merekalah satu-satunya pihak yang paling diharapkan berada di garda terdepan penegakan hukum dan penciptaan keadilan, tanpa diskriminasi. Semoga, pelajaran di Solo menjadi yang terakhir dan satu-satunya bagi Kepolisian Negara Republik Indonesia.

Semoga, kepada seluruh keluarga korban, yakni keluarga para polisi yang nahas saat bertugas, dianugerahkan kekuatan dan ketabahan oleh Tuhan. Ijinkan mereka menjadi ‘martir’ perbaikan masa depan kebangsaan.

Selamat jalan kepada Bripka Dwi Data Subekti. Semoga Allah menyiapkan surga untukmu… Amin.

Kian Korup Kian Banyak Aturan

Ini adalah desain kaos yang hendak saya produksi. Warnanya krem, berbahan katun, tidak tipis tapi tak terlalu tebal. Sedang-sedang saja. Saya hendak menjual dengan harga rata-rata, Rp 90 ribu sebuah, sudah termasuk ongkos kirim Pulau Jawa dan Bali, dengan menggunakan jasa kurir.

Pilihan warna lain dimungkinkan, dengan jenis bahan yang sama. Dengan catatan: jika stok kain tersedia. Jadwal pengiriman direncanakan dua pekan dari sekarang, atau 27 Januari. Jika tertarik, silakan kirim ukuran dan jumlah pesanan serta alamat pengiriman via email ke info[at]blontankpoer.com.

Maunya, sih, ingin mengatakan bahwa kekuasaan cenderung menjebak seseorang bertindak korup. Ada banyak cara untuk membuka pintu untuk melakukan pencurian harta rakyat/negara. Dan agar pascanyuri juga bisa berleha-leha menikmati secara aman, maka pwrlu dibuatkan aturan-aturan baru, termasuk kemudahan menggugat dan memenjarakan orang atau pihak yang mengutak-atik tindakan buruknya.

Teks saya sarikan dari kalimat senator dan penulis sejarah Kerajaan Romawi, Cornelius Tacitus (56-117): corruptissima res publica, plurimae leges.

Hebatnya, kalimat itu bagai nujum, yang menjangkiti para pembuat kebijakan di berbagai belahan dunia, bahkan Indonesia, bahkan hingga kini.

Desain kaosnya seperti di atas. Bahan cotton combed 24s

Begitulah kira-kira mau saya. Silakan pesan mulai sekarang, jika Anda menginginkan. Kirim email saja…

Sri kang Mulyani

Tumrapé wong karang padhésan, Sri iku mratélakaké anané pangarep-arep. Pari bisa subur lan mentes woh-wohané nalika Dèwi Sri isih gelem nyanak para kadang tani. Panèn apik, asilé bisa kanggo mulyakaké uripé wong sakulawarga, brayat lan tangga teparo. Sawah lan pari mujudaké paseduluran kang guyub.

Wanci tandur, nalika sawah butuh ilèn-ilèn banyu, kabèh tani padha andum wektu, guyub giliran jaga. Semono uga nalika matun, ndhawut tumekané mangsa panèn, tangga teparo mèlu ngrasakaké rekasa lan pénaké. Tanpa pétung, nanging kabèh bahu diajèni kanthi murwat, kaya déné andum bawon nalika ani-ani. Ukurané ana ing rasa, pantes lan ora pantes.

Mula, sawah tansah dirumat bebarengan jalaran kaanggep dadi saranané Gusti Kang Murbèng Dumadi andum rejeki marang kawulané.

Saiki, jaréné kahanan tambah maju, ngapa-apa sarwa gampang. Nanging kasunyatané, tumandang gawé dadi tambah ampang, métani rejeki jebul ora gampang. Kebo lan sapi wis arang katon ana tengah sawah. Nggaru lan ngluku diganti nganggo mesin, sing bisané mlaku mung yèn bènsin wis ketuku.

Malah, saiki wis arang petani andum banyu. Ulu-ulu wis ora payu, diganti ningrat arané Kaur Umum utawa Kepala Urusan Umum, sing penggawéyané mung lungguh kursi ngadhep buku utawa misah wong padu jalaran gèsèh rebutan banyu. Tuk lan blumbang wis arang, mula banyuné uga dadi larang.

Sapi lan kebo sing mbiyèn bisa dadi tabungan sing tenagané uga bisa ditanjakaké saben wiwit nggarap sawah, saiki wis langka. Omah sangsaya èmpèt-èmpètan, jejel riyel, saéngga wis ora ana papan kanggo kandhang. Yèn dipeksakaké gawé kandhang rajakaya, embuh iku wedhus, kebo, sapi lan sapanunggalané, mesthi bakal énggal ditekani pak mantri kesehatan sing banjur sesorah tléthong lan telèk kéwan-kéwan mau bisa dadi sumber penyakit.

Kamangka, para tani saiki wis padha ngawuningani, wong lara ing jaman saiki wis ora gampang golèk tamba. Japa mantra wis ora guna, obat-obat sangsaya larang tebusané. Mula wong-wong ndhésa saiki pilih njaga keséhatané dhéwé-dhéwé, wedi lara tinimbang ora kuwat mertamba. Bakuné, piyé carané kudu dilakoni kanggo ngéndhani urip cilaka.

Larangé obat padha karo larangé rabuk. Sing biyèné bisa njagakaké saka tléthong lan uwuh bosok utawa humus, saiki kudu tuku rabuk. Uréa, ZA, lan sapanunggalané. Akèh jinisé, gumantung karepé wong pinter sing ilmuné wis dituku déning pabrik-pabrik.

Wong ndhésa, apa manèh petani, saiki pancèn tambah cilaka. Banyu kanggo nguripi tetanduran waé kudu dituku. Apa manèh saploké ana Undang-undang Sumber Daya Air, sing arané banyu iku dudu barang sepélé manèh. Kali gedhé, bengawan, tuk lan wadhuk dikuwasani déning negara. Alesané supaya ana sing ngatur. Kamangka, miturut wong-wong pinter, peraturané negara iku mau digawé jalaran banyu sangsaya langka, mula banjur diregani. Mung pamaréntah sing olèh andum lan ngatur regané.

Perusahaan Jasa Tirta, umpamané, ana nèng ngendi-endi. PDAM semono uga, saiki didadèkaké papan kanggo golèk dhuwit saka dodolan banyu. Karana kabèh wong urip butuh banyu becik lan resik, mula saben jiwa dipétung dadi calon pembeli. Tur manèh, miturut undang-undang mau, negara olèh ngedol saham PDAM marang swasta, kalebu bakul-bakul banyu saka negara manca. Mula ora usah kagèt yèn banyu banjur diregani larang, jalaran para bakul kudu olèh bathi saakèh-akèhé.

Ora dhésa ora kutha, kabèh kudu ngadhepi kahanan kang ora béda. Banyu tambah larang. Perkara arep percaya utawa ora, ya sumangga kersa, nyatané sing arané Bank Dunia mèlu cawé-cawé marang anané aturan utawa undang-undang babagan banyu iku mau. Carané, mbiyèn nganggo ngagar-agari, ngincim ora bakal mènèhi utangan marang Indonésia yèn ora gelem gawé aturan anyar babagan banyu. Istilahé gelem ngutangi nanging nganggo sarat warna-warna utawa kawentar kanthi aran conditionalities.

Salah sawijiné, ya iku mau, aturané kudu momot tembung kang ngolèhaké swasta nguwasani dol-tinuku (tata niaga) banyu. Kamangka, ing mburiné Bank Dunia ana baron-baron utawa pengusaha-pengusaha gedhé saka mancanegara. Ana sing saka Prancis, Inggris, Jerman, Amérika lan sapanunggalané.

Dèwi Sri sing mbiyèné seneng saba sawah amarga seneng ambuné lendhut lan kringeté petani, saiki wis ngadoh. Saliyané banyu kudu tuku, sawah wis digaru lan diluku nganggo mesin. Dèwi Sri ora kuwat ngambu sengaké peluk knalpo dhisel, lan wis kerep kuciwa jalaran saben saba sawah wis ora ngambu kringeté petani kang penguk-penguk kecut.

Jaman wis owah, Dèwi Sri ora naté tedhak siti jalaran wis diwakili kanca-kancané Mbak Sri Mulyani sing ambuné wangi-wangi. Saben teka mesthi janji bakal nguripi petani, nanging carané mung siji: nawakaké kridhitan. Dèwi Sri sing mbiyèn bener-bener nguripi, saiki wis ora genah papané ana ngendi.

Petani, saiki lagi padha diojok-ojoki wong-wong pinter, supaya gelem nampa tekané Sri Mulyani Indrawati, sing dipamèraké bakal bisa mrantasi bobroké negara iki. Pengalamané dadi wong IMF lan saiki dadi wong penting ing Bank Dunia, jaréné bisa nggantèni SBY sing léda-lédé, sing wis kabuktèn ora teges mbrasta korupsi lan njejegaké ukum, lan sapanunggalané.

Sajaké, wong-wong pinter sing ndèkèngi Sri Mulyani bakal mblithuk rakyat, kanthi cra nutupi dosané IMF lan Bank Dunia nggawé cilakaning bangsa, jalaran negara iki wis kejiret utang èwunan trilyun akèhé, sing ora gampang nyauré. Kamangka, pajek thèthèk bengèk wis dipeksakaké marang rakyaté tanpa ijol sithik-sithika. Wong gedhé sing akèh korupsiné disekarep jogèdané, déné wong cilik kecingkrangan dinengaké waé.

Mbak Sri sing kuduné bisa mujudaké kamulyané wong akèh, nyatané ora bisa tumindak apa-apa, meneng njublek nalika Bank Century digarong bégal kècu. Kanca-kancané padha gagé-gagé nylametaké dhèwèké, bèn ora cawé-cawé. Sajaké, kudu padha ditimbang kanthi wening, apa bener Mbak Sri sing siji iki bener-bener bisa (ha)mulyani, njalari mulyané wong saarat-arat akèhé.

Dakkira ora gampang malik grémbyang mbéla rakyat, nalika wis kebacut seprana-sepréné sekolah lan magang dadi potang, nawakaké kridhit ing kana-kéné. Kamangka, sing arané potang, ya tetep golèk bathi. Kabèh ana pétungé.

Siji sing perlu padha dimangertèni, Bank Dunia, IMF lan sapanunggalané iku suthik marang kawicaksanan negara mènèhi subsidi utawa bantuwan kanggo rakyaté. Ora mung babagan banyu, pérangan kasarasan lan pendhidhikan ora luput saka ‘kawicaksanané’ Ndara Potang: ora kena ana subsidi.

Rakyat dianggep kudu mampu mandhiri, kuwat ngragati kasarasan lan pendhidhikané dhéwé-dhéwé. Mula ora mokal yèn saiki dadi sarwa larang, jalaran pasal 33 lan pasal 34 UUD  1945 wis ora payu.

Aku pingin ngajak sedulur-sedulur, aja gampang nampa pawarta warna-warna. 2014 wis cedhak, ayo padha siyap-siyap supaya aja nganti kepidak. Ora usah kéngguh kana-kéné, pathokané mantebing ati waé. Aja gelem urip lan nasibé awaké dhéwé digadhé. Bakuné, éndhanana wong-wong kang mambu IMF lan Bank Dunia. Ora mung Sri kang durung mesthi bisa (ha)Mulyani, sajaké isih akèh wong-wong partai lan penggedhé sing wis suwé dadi anthéké potang lan rente, bakal nyalonaké dhiri dadi presidhèn sukmbèn.

Kahanané bakal padha, dhuwit-dhuwit colongan bakal digunakaké kanggo nyogok awaké dhéwé. Yèn mangkono kahanané, ditampa lan diuntal waé dhuwité, nanging aja ppisan-pisan nyoblos calon sing mangkono patrapé. Pancèn bener unèn-unèn jer basuki mawa béya. Nanging aja nganti lali, yèn wong sing ngguwang dhuwit bakal golèk ulih-ulih, golèk bathi. Carané? Ya apa manèh saliyané korupsi?

 

 

 

 

Himbauan Pak Bina

Saya bingung ketika menyaksikan tayangan berita televisi pada Jumat (22/7) sore itu, ketika Susilo Bambang Yudhoyono menghimbau agar Nazaruddin agar segera kembali ke Indonesia. Dalam kapasitas pribadi yang menjabat Ketua Dewan  Pembina Partai Demokrat, tak elok ia menggelar pernyataan pers dari Istana Negara. Tidak empan papan, kata orang Jawa.

Menghimbau Nazaruddin agar pulang, bukan memerintahkan Polri dan KPK menangkapnya

Tapi jika itu dilakukan dalam kapasitasnya sebagai Presiden atau Kepala Pemerintahan, maka saya akan menyebutnya sebagai sosok yang tak paham tugas dan kewenangannya. Semestinya, ia bisa membuat pernyataan yang lebih tegas, memerintahkan Kapolri untuk menyeret Nazaruddin, dan memberinya tenggat. Bahkan ia bisa mengerahkan intelijen untuk memburu, sebab perkaranya menyangkut duit negara, milik rakyat.

Dengan perintah yang tegas, aparat kepolisian pasti akan bekerja lebih serius, dan tak akan penah muncul pernyataan simpang siur. Andaikan Nazaruddin bersembunyi di Singapura yang belum memiliki perjanjian ekstradisi sekalipun, sikap tegas bisa ditunjukkan dengan banyak cara. Jika perlu, mengeluarkan ancaman pemutusan hubungan diplomatik andai menolak bekerja sama.

Sebagai warga negara, saya dan jutaan penduduk Indonesia berhak menuntut kepada Presiden untuk bertindak lebih tegas dan cerdas, karena sikap yang ditunjukkan Nazaruddin berpotensi mencederai kehormatan bangsa. Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan Polri yang menyatakan sudah bekerja dan melakukan pencarian, justru dipermalukan dengan tampilnya Nazaruddin dalam wawancara televisi secara live.

Sungguh tidak masuk akal jika pemburu Nazaruddin yang punya kewenangan dan kemampuan menyadap jalur telekomunikasi gagal mengendusnya, sementara Polri kerap mengumumkan adanya keberhasilan mengetahui adanya ancaman terorisme ke sejumlah sasaran dengan mendasarkan kemampuan melakukan penyadapan jalur komunikasi.

‘Penampakan’ Nazaruddin lewat wawancara dengan Iwan Piliang yang disiarkan Metro TV, kian menegaskan satu hal: SBY tidak konsisten dalam upaya pemberantasan korupsi.

KPK yang menjadi monumen bersejarah dalam karir politik SBY (dan dalam usaha pemberantasan korupsi) juga digerogoti dengan ‘kesaksian’ Nazaruddin, yang menyebut Chandra Hamzah terlibat ‘skandal’ pengaturan perkara terkait penyelewengan uang negara untuk pembangunan Wisma Atlet SEA Games itu.

Sebagai Presiden ia membentuk KPK, sebagai pendiri Partai Demokrat ia kampanye antikorupsi

Jika KPK (yang merupakan simbol antikorupsi SBY) bisa dilecehkan begitu rupa oleh anak buah di partainya tanpa bisa menyelesaikannya dengan segera, maka orang dengan tingkat kewarasan paling minimal sekalipun bisa menertawakan Yudhoyono sebagai Pak Bina di Partai Demokrat, sekaligus sebagai Pak Presiden.

Saya tak mengerti kenapa SBY selalu mengulang-ulang pernyataannya mengenai penegakan hukum dan seterusnya, sementara ia tak memberi teladan sebagai orang yang taat pada hukum. Ia punya kekuasaan dan kewenangan memaksa Polri dan KPK bekerja serius untuk bangsa dan negara, namun tak menunjukkan tanda-tanda menggunakan haknya.

Saya jadi ingat kelemahan Yudhoyono, seperti pernah dicatat dan disebut Gus Dur sebagai melanggar undang-undang. Dalam buku Gus Dur Bertutur  (hal. 85-86), mantan presiden itu menulis begini:

Ketika SBY dari Nabire terus ke Aceh untuk meninjau musibah besar yang ditimbulkan oleh gempa bumi dan gelombang pasang tsunami dari Samudera Indonesia, ia bertemu wakilnya Jusuf Kalla. Hal ini sebenarnya dilarang oleh protokol. Selaiin di ibukota negara, presiden dan wakil presiden tidak boleh bersama-sama di sebuah kawasan. Peristiwa dua orang itu berada di sebuah kawasan dalam provinsi Nangroe Aceh Darussalam pada waktu yang bersamaan adalah pelanggaran undang-undang. Bagaimana pemimpin negara kita saat ini melanggar sebuah undang-undang? Sama sekali tidak masuk akal penulis.

Seturut dengan ucapan Gus Dur, saya meyakini, jika SBY tidak menggunakan kewenangannya untuk memaksa aparat kepolisian dan KPK menangkap Nazaruddin untuk mengurai duduk perkara dan menemukan aktor dan pencoleng sesungguhnya, maka ia pantas disebut mengabaikan hukum.

Terserah Pak Yudhoyono, Anda mau memilih saya sapa dengan panggilan Pak Presiden, atau Pak Bina. Saya harap Anda tidak mau disejajarkan dengan tokoh antagonis dalam serial TVRI jaman dulu itu. Andai mau disejajarkan, saya prihatin.

Nama Baik di Surga

Benarlah ramalan Koes Plus: di Indonesia, tongkat kayu dan batu jadi tanaman. Maka, wajar jika orang bilang tanah kita, tanah surga. Thukul kang sarwa tinandur, apa yang dibenamkan di tanah Nusantara akan tumbuh. Tak terkecuali, menanam keburukan pun berbuah kemenangan. Tengoklah kasus Prita Mulyasari jika belum percaya.

Kemenangannya secara perdata di Tangerang, tak serta-merta ia lolos secara pidana. Di pusat, Mahkamah Agung mengganjarnya hukuman percobaan enam bulan penjara gara-gara curhatnya lewat email kepada teman-temannya dianggap mencemarkan ‘nama baik’ RS Omni Batavia.

Bahwa ada yang menuduh ada kongkalikong antara yang beperkara dengan hakim agung, saya tak mau tahu. Mau menampik takut dosa, untuk mengamini pun perlu bukti. Repot. Dan saya tak mau mempersulit diri-sendiri. Tapi di dalam hati, saya sudah berjanji akan melawan ketidakadilan semacam ini. Jadi, maaf jika ada pembaca yang dulu getol ikut membela Prita tapi kini diam saja, maka saya akan memasukkan Anda ke dalam golongan orang-orang yang berdusta. Ya, berdusta karena dulu lantang bersuara, padahal cuma demi citra…eh, Prita, maksudnya.

Kini, memang hanya Prita yang kena imbas masuknya pasal susupan yang tolol dalam sebuah Undang-undang tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) itu. Tapi besok? Kelak? Siapapun bisa digulung oleh pasal arogan yang distempel penguasa yang ketakutan boroknya ketahuan, lantas memasang jerat, seolah-olah rakyat hanyalah sekumpulan tikus bodoh yang tak paham jebakan.

Mari kita lihat, sudah berapa banyak orang-orang ‘kotor’, yang nama baiknya disangsikan orang banyak, bahkan orang-orang terdekatnya, namun masih jumawa. Mereka merasa masih punya kehormatan, memiliki nama baik, sehingga menggertak siapa saja yang hendak mengusik. Bahkan, legislator sekalipun dicarikan celah gugatan pencemaran ‘nama baik’ lantaran suaranya dianggap terlalu lantang dan menyerang.

Carilah secara acak, orang-orang yang kesandung perkara nista. Kepada para tersangka korupsi, manipulasi atau mencuri itu, cobalah ikut membeber perkaranya. Dijamin, Anda bakal ‘kena’ getahnya. Pasal 310-311 KUHP warisan kolonial Belanda akan segera menyergap Anda, dan jika menggunakan saluran komunikasi elektronik, akan diberikan bonus pasal  27 ayat 3 UU ITE tadi.

Kembali pada Prita, pada ke mana teman-teman saya, yang dulu turut meramaikan perlawanan lewat blog dan social media? Apakah peerkara Prita tak seksi lagi, sehingga pada diam saja?

Upaya peninjauan kembali oleh Prita tak bisa disebut tindakan mengada-ada. Sebab itu menentukan nasib seluruh rakyat Indonesia. Beradab-tidaknya bangsa ini, bahkan akan ditentukan oleh proses ini. Jaminan bahwa Prita tak bakal masuk penjara (karena putusan kasasi menyebut hukuman percobaan) hanyalah gula-gula, penghiburan agar proses peninjauan kembali tak diteruskan.

Padahal, jika itu dibiarkan, maka artinya preseden hukum telah ditorehkan. Dan secara filosofis, itu berarti kita ikut mengamini kesewenang-wenangan terjadi lagi. Siapa saja bakal bisa dibui, hanya karena seseorang atau perwakilan lembaga merasa sakit hati, atau terzalimi.

Kita patut skeptis kepada Komisi Hukum DPR RI yang memanggil Prita untuk audiensi. Begitu pula pernyataan Din Syamsuddin yang menyatakan Muhammadiyah berada di belakang Prita. Tanpa diingatkan dan diperjuangkan oleh kita, saya yakin mereka akan lupa pada pokok perkara, apalagi ‘hanya’ seorang Prita.

Jika konsisten, Din dan Komisi Hukum DPR menyerukan dan melakukan revisi, membuang pasal 27 ayat 3 itu dari UU ITE. Baik Din maupun yang di Senayan, saya anggap sama derajadnya sebagai politisi. Dan itu pasal yang krusial dihilangkan, bukan undang-undangnya yang dihapuskan seperti kemauan seorang teman. Undang-undang demikian tetap perlu agar keamanan transaksi elektronik memperoleh jaminan hukum.

Tanpa penghapusan pasal karet itu, Indonesia akan terus menjadi surga bagi para durjana. Maling dan bandit akan terus merasa sebagai rakyat terhormat, sementara orang yang menginginkan kesetaraan dan keadilan selalu jadi bulan-bulanan. Bumi Nusantara harus diperjuangkan menjadi surga beneran seperti yang dimaksudkan Tuhan, bukan batu-batu politisi dan tongkat-tongkat durjana tumbuh dan beranak-pinak di Indonesia.