Tentang Saya

BLONTANK POeR, lahir di Klaten, sekolah di Klaten, tapi kuliah di Jurusan Ilmu Komunikasi, FISIP, Universitas Sebelas Maret. Belajar kesenian di Jurusan Madani, Akademi Ngisor Pelem, Solo sambil mempelajari fotografi secara otodidak.  Sejak 1993 membuat dokumentasi foto seni pertunjukan.

Pengalaman pameran tunggal pada 1999 di Galeri Lontar (Jakarta), Taman Budaya Jawa Barat (Bandung) dan Taman Budaya Jawa Tengah (di Surakarta) atas sponsor Ford Foundation.

Pada Agustus 2009, diundang pameran tunggal dokumentasi foto pertunjukan tari oleh Goethe Institut Jakarta di Jakarta.

Beberapa orang sangat baik yang mendukung hobi memotret seni pertunjukan antara lain: Mbak Jennifer Lindsay, Pak Murtidjono, (alm) Pak Suyatna Anirun serta Edy Purnawadi dan Nandang Gawe.

Pernah jadi wartawan Suara Bengawan, Majalah DR, detikcom, The Jakarta Post, membuat foto jurnalistik (kadang-kadang) untuk dijual ke beberapa kantor berita asing.

Kini memilih menetap dan menjadi warga Solo dengan meracik dan berdagang teh sambil beraktivitas sebagai blogger sepenuhnya di Komunitas Bengawan.

===

Ya, aranku Blontank Poer. Blontank iku saka tembung blonthang kang tegesé belang-belang kaya zébra. Supaya ora katon ndhésa, aku nganggit jeneng kareb èn katon rada nggaya, kesan- é kaya wong kutha.

Mangkané banjur diéntha saé Poer iku uga plèsètan saka Pur… (jeneng ganepé cukup dimangert èni petugas bank, wong kang arep transfer lan sapa waé kang pancen merlokaké)

Wis, cukup semono dhisik bab aku. Déné yèn isih penasaran, coba takon simbahku kang aran Mbah Gugel. Slira kabèh cukup ngetik “blontank+poer”, Mbah Gugel bakal njawab sakabèhé babagan sapa aku.


Untuk kritik, saran atau tanggapan, harap dikirim ke  alamat elektronik : info @ blontankpoer.com

Ini wawancara @PamanTyo dengan saya via Twitter untuk @dagdigdug

95 thoughts on “Tentang Saya

  1. lik di

    Assalamu’alaikum Wah jaaan uuuuapik tenan lho blogmu mas. aku dadi. pengin gawe blog ning angel sing golek ukoro2 sing apik. wassalam.

  2. edi kampu

    piye kabare dim? wis lali karo aku yah? weleh welehhhhhh, blontank dmn sekrg apa msh di solo ataw di dunia lain? knk aku yah?

  3. Salam kenal mas… Asyik jg obrolannya di santri indigo gontor. Gi serius menyimak ne hehe. Lanjut terus perjuangannya kang. Bravo blogger indonesia

  4. Yth Denmase Blontank,

    Nderek tepangan nggih ! Saya ketemu njenengan di web ya baru hari ini saat nyari situs asli Solo. Saya soloensis juga meski tidak lagi tinggal di Solo. Pengin juga gabung di Bengawan. Gimana caranipun ?

    Setelah baca tulisan-2 jawa anda, satu hal yang saya senangi (nggak perlu diacungi jempol krn saya yakin anda tidak memerlukannya jempol saya he5x) adalah : anda konsisten menulis tata-tulis basa jawa dengan baik dan benar. Saya prihatin akhir-akhir ini anak-2 jawa, priyayi jawa, solo jogja khususnya, sudah tidak baik dan benar lagi dalam menulis jawa. Istilahnya salah kaprah, salah ning ya ora apa-apa, amung luwih becik yen ora salah.

    Contoh kasus adalah :
    – penggunaan huruf ‘a’ yang kaprah jadi ‘o’ semisal pada kosa : ‘pada’ di-kaprah jadi ‘podo’, tela jadi telo (lha rak kaya penyakit pitik ya mas), mangga dadi monggo dst dst.
    – Malah ada yang kebangetan misal kosa ‘kowe’ dade ‘koe’ ( lha yang ini rak malah dadi anak munyuk ).
    – Ada yang ngawur spt : ‘uwis’ dadi ‘uwes’ , becik dadi becek, mulih dadi muleh,
    Masih banyak lagi contoh2 yang salah yang nggak sekedar kaprah tapi ngawur.

    Hal ini diperparah, teks pada CD jawa spt kroncong, campsar dll hampir semua ditulis secara salah. Sungguh 98% salah. Dan malah saya lihat di televisi dan sebuah koran (lali aku yang mana). Media jenis ini sangat meluas dibaca oleh masyarakat jawa (juga non jawa). Media video dan tulis itu kan ‘guru’. Lha ini kan sama saja pembelajaran kesalah-kaprahan secara meluas dan sistemik ( wuih kaya basane wong politik kiye ),

    Njur sapa sing salah ? Mungkin banyak guru bahasa jawa yang tledhor dan malah memang tidak menguasai tatatulis bs jawa dengan baik. Juga kesalahan pada komunitas jawa sendiri, nganggep sepel. Apa ini akan dibiarkan saja ? Sebenarnya juga nggak apa2 wong ora marahi patheken, ora marahi lara weteng , ora marahi mlarat, ora marahi sugih, ora marahi doet. Tapi ini kan jan-jane tanggung jawabnya para kang pinunjul ing abasa. Ini tanggung jawab kebudayaan. Njur piye nanti kalau orang Malaysia menulis bs jawa dengan lebih benar ? Apa kita harus ngamuk-pundhung kaya bocah cilik kelangan dolanan seperti yang terjadi di masyarakat kita akhir-akhir ini ?

    Saya melihat Denmase Blontank ini sudah mulai jadi angkur, jangkar komunitas blogger Solo. Dan saya yakin njenengan pancen mumpuni dalam hal ini. Hayo mangga mas, di-inisiasi gerakan ‘mbenerake salah kaprah basa jawa’ dari Kota Bengawan lewat komunitas Bengawan. Yakin ainul yakin njenengan punya kharisma utk itu. Tulisan-2 anda dalam bhs jawa sejauh ini sudah mulai ‘mendidik’ dan ‘mengkoreksi’ salah-kaprah tersebut. Lanjutkan dan sempurnakan boss !

    Matur nuwun dan nuwun sewu saya kok dadi ‘kakeyan cangkem’ di blog anda.

    salam hangat sehangat wedang serbat,
    Oom Yon ( tilas wong Nusukan)
    http://oomyon.blogspot.com

    matur nuwun, Om Yon. selamat datang di Bengawan… salam kenal, ndherek tepung.
    /blt/

  5. Thank, gambarmu apik-apik..mbok diterbitke dadi buku…mesti tambah apik kanggo foto2 terpilih…salam..hunter..

    Hunter, pinginku juga begitu. apa daya tangan tak sampai….. awakmu siap jadi produser, po? aja mung rock-rockan thok awakmu berjibaku….. waakakaka
    /blt/

  6. Jinxking Mengsle

    Met Kenal Mas Poer,
    Waktu aq lihat wajah sampeyan, tadinya aq pikir, sampeyan ini “si poer” teman saya dari solo yg aq kenal waktu dia msh kuliah di jurusan teater ISI Yogya dulu. Ternyata bgt membaca biodata sampeyan kok ternyata bukan teman saya itu. Seneng juga membaca tulisan sampeyan yg khas dan kental dgn “rasa jawa tengah” . Selamat terus berkarya nggih mas. Sukses !

    matur nuwun. semoga kita pernah kenal sebelumnya, sehingga ini menjadi pertemuan kembali tak sengaja. kita lanjutkan saja perkenalan kita. siapa tahu, kita pernah jumpa karena komunitas saya, di antaranya juga komunitas teater dan seni pertunjukan lainnya.

    salam,
    /blt/

  7. Halo Mas Blontank. Ketemu lagi di sini. Sekarang sudah ada ‘rumah’ buat corat-coret. Aku juga senang menemukan rumah corat-coret ini. Setiap coretan, ada saja inspirasinya! 🙂 Salam dari http://katakataku.com (blogging for humanity).

    sip. salam jumpa lagi, Git. yuk, tukeran link di blogroll…
    /blt/

Leave a Reply