Festival Seni untuk Solo

*Sebuah catatan tentang SIPA

Selintas membaca kekecewaan orang terhadap pelaksanaan Solo International Performing Arts Festival (SIPA), saya jadi teringat obrolan dengan Pak Jokowi pada awal 2009. Kala itu, kami ngobrol mengenai penyelenggaraan festival seni (pertunjukan) yang berbobot, namun hemat biaya. Intinya, bagaimana pengeluaran dana APBD untuk penyelenggaraan tak perlu berjumlah besar, namun mengalihkan pembiayaannya dengan format kerja sama antarbangsa.

blog-GM_jokowi_sadra_etc

Obrolan santai antara alm. I Wayan Sadra, Mas Goenawan Mohammad, Kang Sitok Srengenge, Triyanto Triwikromo, Kang Bambang Paningron, Pak Jokowi dan teman-teman lain, seperti Mbak Sari Madjid di Pendapa Loji Gandrung, 15 Maret 2009.

Kira-kira, saya menyampaikan begini: dengan membuat festival seni pertunjukan (performing arts) bergengsi, maka akan mudah mencari sponsor. Minimal, pusat-pusat kebudayaan asing yang memiliki kantor cabang di Indonesia, seperti The Japan Foundation, British Council, Goethe Institut, Erasmus Huis, Pusat Kebudayaan Perancis, dan sebagainya, bisa diajak kerja sama mendatangkan artis-artis terbaik dari negeri mereka.

Rupanya, Pak Jokowi tertarik dengan gagasan itu. Maka, kami pun diskusi kecil, merancang sebuah pembahasan serius untuk menyiapkan sebuah kelembagaan festival. Artinya, sebuah festival dirancang serius dengan melibatkan para ahli di bidangnya. Prinsipnya, Solo sebagai kota dengan segudang maestro dan seniman musik dan tari bisa jadi alasan kuat menggelar festival, dan festival tersebut bisa menjadi aikon kota, yang memiliki dampak tak hanya penguatan kebudayaan, namun juga aspek sosial-ekonominya. Dengan banyak event bergengsi, maka akan banyak kelompok masyarakat yang turut menikmati.

Dengan festival, arus kunjungan orang dari berbagai daerah akan berimbas pada lakunya kamar hotel, mobil sewaan, pusat oleh-oleh (termasuk kerajinan batik), penjaja makanan dan warung-warung kuliner, dan seterusnya. Hal semacam itu sudah menjadi ciri Pak Jokowi. Mungkin karena latar belakangnya sebagai pengusaha, dia menjadi paham aspek monetizing sebuah event.

blog-kontrabass_goethe_9maret2004_0947

Pertunjukan Teter berjudul “KontraBass” oleh Wawan Sofwan (Bandung) di Goethe Institut ini hanya cocok dipentaskan di ruang pertunjukan mini, dengan dukungan akustik memadai.

Hasilnya, pada 14-15 Maret 2009, saya mengundang Mas Goenawan Mohamad, Sitok Srengenge, Bambang Paningron, Triyanto Triwikromo, Mbak Sari Madjid dan almarhum I Wayan Sadra untuk berbincang secara santai dengaan Pak Jokowi. Selain mereka, hadir juga Kepala Dinas Pariwisata Pak Purnomo Subagyo yang mengajak Mbak Irawati “Iil Kusumorasri.

Dimulai Sabtu (14/3) malam, sebagai moderator saya memulai dengan mempersilakan Pak Jokowi menyampaikan keinginannya. Pak Jokowi menjawab singkat, “Saya tak tahu kesenian, maka sebaiknya Pak Goen, Mbak Sari Madjid dan teman-teman saja yang berbagi bercerita. Nanti, kalau tidak tahu, saya akan bertanya,” ujarnya. Di tangannya, tergenggam buku catatan dan pulpen. Ia mencatat apa yang dianggapnya penting.

Esoknya, obrolan dilanjutkan di pendopo Loji Gandrung. Kami ngobrol santai, namun akhirnya direkomendasikan beberapa hal, seperti:

Menyiapkan yayasan sebagai lembaga pengelola festival. Lembaga demikian diperlukan, supaya aneka festival bisa berlangsung dalam jangka waktu lama, dan tidak terpengaruh pergantian rezim, baik walikota maupun kepala dinas pariwisata. Hal seperti itu dianggap penting, supaya ada keleluasaan mencari dana dari pihak ketiga, sehingga tidak memberatkan anggaran pemerintah.

Menyusun dewan kurator, supaya materi dan konsep festival menjadi kuat, kredibel dan dibutuhkan keberadaannya oleh banyak pihak. Tidak hanya oleh senimannya, namun juga warga kota, publik dalam arti luas, dan pemerintahnya. Intinya, manfaat festival benar-benar dirasakan oleh banyak kalangan.

Dari dua poin penting itu, sempat disepakati rancangan awal, berupa launching gagasan festival. Ketika itu, Pak Purnomo sebagai Kepala Dinas Pariwisata menyatakan masih punya alokasi dana sekitar Rp 140-an juta. Dana itu bisa dipakai untuk membuat festival.

blog_sapuan_langkah_panjang_13agt2005-0259

Pergelaran tari “Sapuan Langkah Panjang”-nya Mbak Wied Senjajani di Teater Arena Tamab Budaya Surakarta, 13 Agustus 2005 ini, pasti tak akan mudah dinikmati penonton jika dipentaskan di tempat terbuka.

Oleh Mbak Sari Madjid yang dikenal sebagai manager handal festival, diusulkan dana itu untuk launching saja. Jadi, cukup memilih sejumlah seniman penampil dengan pertimbangan kuratorial tertentu, untuk dipresentasikan pada sebuah gelaran sederhana. Rencananya, Pemerintah Kota Surakarta  akan mengundang semua direktur pusat kebudayaan asing di Jakarta, serta duta besar dari sejumlah negara.

Pertimbangannya, peristiwa seni pertunjukan juga bisa menjadi sarana pelaksanaan soft diplomacy, untuk merajut kerja sama antarbangsa melalui kebudayaan. Toh nyatanya, selama ini Kementerian Luar Negeri kerap menghadirkan wakil-wakil bangsa dari berbagai negara untuk belajar kesenian Indonesia. Kementerian Pendidikan pun juga punya program dharmasiswa, yakni semacam beasiswa untuk mahasiswa asing yang belajar di berbagai perguruan tinggi seni di Indonesia.

blog-takiko_iwabuchi_16juli2004-035

Koreografi Takiko Iwabuchi (Jepang) yang dipentaskan di Graha Bhakti Budaya, Taman Ismail Marzuki, Jakarta, 16 Juli 2004 ini merupakan salah satu bentuk kerjasama kebudayaan antarbangsa. Pertunjukan semacam ini, pun akan kehilangan ruhnya jika digelar di tengah lapangan.

Kelak, melalui forum tersebut, bisa dikemukakan agar pemerintah asing yang memiliki perwakilan di Indonesia, bisa memfasilitasi kehadiran seniman-seniman dari negara mereka untuk tampil di sebuah festival di Solo, sementara Pemerintah Kota Surakarta, melalui sebuah yayasan festival, tinggal menanggung biaya akomodasi dan transpor lokal untuk delegasi seni mereka.

Menanggapi itu, Pak Jokowi setuju, hingga Pak Purnomo menawari saya menjadi ketua panitia penyelenggara. Saya jawab begini, “Pak, saya ngerti sedikit-sedikit soal begituan. Tapi, karena saya tak punya track record sebagai organizer, posisi saya malah akan mengundang banyak pertanyaan. Kalaupun dipaksakan, saya minta ijin diberi keleluasaan menunjuk pelaksana yang saya anggap lebih paham dan memiliki jam terbang tinggi.”

Usai pertemuan, hingga beberapa saat tak ada jawaban atau respon tegas. Hingga, tiba-tiba saya kaget, ketika ada publikasi rencana menggelar Solo International Performing Arts Festival (SIPA). Kecewa sih iya. Selain terburu-buru, saya mendapati banyak kejanggalan di kemudian hari. Mbak Iil, bahkan meminta kontak sejumlah seniman tari dan teater dari saya.

Mbak Iil, misalnya, lupa nama koreografer Bali, namun ingat karyanya. Begitu juga, ia meminta kontak Kang Rahman Sabur, pendiri Kelompok Payung Hitam, Bandung. Peristiwanya, kira-kira setengah bulan sebelum pelaksanaan acara.

Saya bingung. Karya koreografi I Nyoman Sura berjudul Bulan Mati yang ingin ditampilkan di SIPA pertama di panggung terbuka di Pamedan, Pura Mangkunegaran membutuhkan ruang tertutup dengan kwalitas akustik gedung memadai untuk bisa menangkap karya itu dengan segenap indera, yang tak cukup mata dan telinga saja. Sementara, untuk  karya teater khas Kelompok Payung Hitam, setengah bulan bukan waktu masuk akal untuk mempersiapkan karya mereka. Selain kuat pada eksplorasi fisik yang membutuhkan latihan hingga berbulan-bulan, gagasan-gagasan artistik sejumlah karya Kelompok Payung Hitam juga belum tentu cocok dipentaskan di tempat terbuka.

Bagi saya, hal itu menjadi kunci penilaian saya, betapa sangat serampangannya Mbak Iil dalam mengelola SIPA-nya. Dari tahun ke tahun, SIPA juga tak kunjung menunjukkan kekuatan konsep pemanggungannya, sehingga saya merasa tak perlu lagi menontonnya, termasuk gelaran tiga malam, 19-21 September 2013 ini. Seringkali terjadi, beberapa penampil yang dipublikasikan sebagai representasi sebuah negara, sejatinya ‘belum seniman’. Mungkin mereka penari di negaranya. Namun, lantaran sedang bersekolah di ISI Surakarta, misalnya, lantas dilabeli sebagai seniman dan mewakili negara mereka.

blog_hartati_ritus_diri_GKJ_15sep04_003

“Ritus Diri” karya Hartati ini dipentaskan di Gedung Kesenian Jakarta, 15 September 2004. Meski secara visual cukup kuat dan mudah dinikmati, namun iringan musiknya tak akan bisa membawa penonton memasuki ruang dialog yang disodorkan koreografernya.

Jika mengingat peristiwa itu, saya jadi kian sedih saja. Ketika menjabat Walikota, Pak Jokowi sangat gelisah dengan obsesinya membangun Kota Solo. Aneka festival lahir pada masa kepemimpinannya, berduet dengan FX Hadi Rudyatmo sebagai wakil walikotanya. Saya ingat betul bagaimana di awal terpilihnya, saya tanya mengenai konsepnya tentang memajukan kebudayaan di kotanya. Kala itu, dia menjawab singkat: saya baru akan meminta dilakukan pendataan cabang seni dan potensinya, baru dibuat strateginya.

Pernyataan itu hampir selalu saya tagih setiap tahun, hingga pada tahun kedua masa baktinya, sudah bisa menyatakan dengan detil: jumlah sanggar seni, cabang seni dan jumlah seniman, termasuk para maestronya. Singkat kata, dia melakukan pekerjaan dengan terukur dan punya dasar. Maka, pada masa kepemimpinannya, di Solo lahir aneka festival seperti SIEM, SIPA, Solo Kroncong Festival (SKF), Solo Jazz Festival, dan banyak lagi, termasuk Solo Batik Carnival.

Keinginan Pak Jokowi menghadirkan aneka festival bergengsi dan tepercaya, rupanya kian sia-sia saja. Semoga, Pak Widhi sebagai Kepala Dinas Pariwisata bisa membenahi sistemnya. Paling tidak, supaya gelaran festival tak sekadar dapat ramainya saja, namun juga bisa memberi makna bagi kejayaan seni pertunjukan di Indonesia. Selain itu, Solo bisa menjadi kota alternatif untuk peristiwa budaya yang bengengsi, yang tidak hanya terpusat di Jakarta sebagai ibukota negara.

Bukan bermaksud mengecilkan jerih payah Mbak Iil, tulisan ini saya tujukan untuk seluruh seniman, pemikir budaya dan seluruh pemangku kepentingan, termasuk Dinas Pariwisata Kota Surakarta sebagai salah satu sponsor utama SIPA daan festival-festival lainnya.

2 thoughts on “Festival Seni untuk Solo

Leave a Reply