Nikmat Teh Kombinasi

Tak usah jauh-jauh ke Slawi atau Tegal untuk menikmati seduhan teh yang mantap. Di Negeri Poci itu, lidah tak terdidik pun bisa memaksa siapapun mengucap enak, walau masuk di sembarang warung. Mengapa harus ke Tegal? Nah, untuk menjawab itulah saya ingin berbagi pengalaman dengan Anda, untuk menikmati teh sembari baca-baca di teras.

Teh Seduhan

Kombinasi teranyar baru saya temukan dua pekan silam, dari perpaduan antara teh cap Tjatoet, Gopek, Dua Tang, Dandang dan Tong Tji –semuanya produksi Slawi, Tegal. Sepet yang terasa kuat diperoleh dari unsur Tjatoet, sementara wanginya saya dapatkan dari Tong Tji. Keduanya sejenis, sama-sama jasmine tea. Aroma dari lereng Gunung Lawu pun dimasukkan, dengan menambahkan teh Kemuning.

Rasa itu mengalahkan kombinasi favorit saya sebelumnya, yakni Nyapu dan Sintren. Meski enak juga, kombinasi lama ini terasa lebih ringan, walau tak bisa disebut lamat-lamat. Banyak warung-warung wedangan di Solo menjadikan kombinasi Nyapu dan Sintren sebagai sajian favorit.

Warna seduhan kombinasi yang satu ini juga tampak lebih terang/bening dibanding kombinasi yang baru saja saya temukan. Namun, warna hasil seduhan TjatoetTong Tji-teh Kemuning bisa membuat serem bagi orang-orang yang bukan maniak teh. Orang-orang Jakarta yang terbiasa dengan teh celup model Sari Wangi, misalnya, akan jiper begitu melihat warnanya, apalagi bila disajikan dengan gelas bening.

Lidah-lidah orang kota seperti Jakarta, yang (menurut saya) sama-sama pragmatisnya dengan rata-rata prinsip hidup mereka, akan kaget atau berteriak kepahitan bila berjumpa teh model demikian. Apalagi mereka yang sejak masa kecilnya sudah didikte dengan minuman kemasan, sirup atau teh ala kadarnya. Ya, maklum saja, rata-rata orang kota hanya mengenal merek teh dari iklan media massa, lalu menyuruh pembantu membeli teh sesuai iklan yang didapatnya.

Beberapa teman di Solo lebih menyukai kombinasi tiga merek sekaligus: Nyapu, Sintren dan 999. Tapi, setelah saya coba, unsur triple-nine itu nyaris tak memiliki kontribusi apa-apa. Rasanya hampir tak jauh beda. So, malah lebih boros, kan?

Oh, iya, sebelum lupa, saya ingatkan kepada Anda. Bila menginginkan yang sedang-sedang saja, dua sendok makan teh sudah cukup untuk diguyur air secangkir. Tinggal selera Anda, mau model teh tubruk atau saring. Soal manis-tidaknya, silahkan menambah gula sesuai selera. Namun, untuk penyuka teh seperti saya, tiga sendok makan baru bisa disebut masuk hitungan.

Tapi di antara formula lama dan yang baru ditemukan, tetap saja membuat saya tergoda melakukan eksperimen-eksperimen lanjutan. Teh hijau pun saya masukkan sebagai unsur tambahan. Begitu juga teh 2 Tang yang pernah lama jadi teh tunggal favorit saya. Teh cap Dandang atau teh cap Djempol yang sudah saya cecap sedari kanak-kanak pun masuk jenis yang terus saya eksplor.

Yang pasti, hingga kini saya sudah mendapatkan empat varian, dengan resep berbeda-beda. Ada yang light untuk pemula, dengan aroma lebih wangi karena unsur melati. Yang ini dibuat karena ada beberapa masukan dari kebanyakan perempuan, yang merasa lebih suka rasa sedang, sebab terlalu sepat kadang membuat perut mulas. Lantas varian yang saya klasifikasikan sebagai reguler dengan wangi dan sepat sama-sama sedang. Yang ketika, saya namai super karena wanginya kuat dan sepatnya nendang. Dan, varian keempat merupakan racikan khusus bagi tea addicted atau maniak. Saya memberi julukan premium lantaran hanya orang-orang aneh atau luar biasa, yang menyukai jenis ini. Jumlahnya tidak banyak, tapi benar-benar penikmat teh.

Teh Celup

Khusus bagi Anda yang sering bepergian dalam waktu lama namun kesulitan memperoleh kenikmatan saat ketagihan datang, saya rekomendasikan beberapa merek. Tong Tji, 2 Tang, Sosro atau Kepala Djenggot sudah cukup. Namun saya ingatkan, khusus teh celup Sosro, pilihlah yang jenis Premium, jangan Sosro yang banyak beredar di warung-warung. Kalau yang itu, sih, cuma beda-beda tipis dengan Sari Wangi, yang hanya pas untuk lidah pemula.

Yang perlu saya ingatkan pula, jangan sekali-sekali tergiur brand asing. Lipton dan Dilmah yang banyak diandalkan restoran dan hotel-hotel berbintang itu hanya menang wah. Padahal, wah­-nya cuma di harga, bukan rasa. Cuma, ya mesti maklum. Karena menang promosi dan sukses di pencitraan, jangan kaget kalau di tempat-tempat beginian, Anda tak bakal mendapatkan teh yang mantap, enak dan bikin ketagihan.

Sayang, teh celup bikinan perusahaan swasta asing itu sudah mendominasi hotel dan restoran mewah di berbagai kota di Indonesia. Tapi, biarkan saja. Toh, yang menikmati tak seberapa, cuma itu-itu saja.

29 thoughts on “Nikmat Teh Kombinasi

  1. Mas M4Li

    Salam kenal. Tanya ya, apakah beda? rasa yg dihasilkan dr nyampur daun teh beberapa merk baru kemudian diseduh bersama2 dgn menyeduh dulu merk2 itu secara terpisah, baru kemudian larutan tqeh nya dicampur. Mohon petunjuk agan. Maturnuwun.

  2. Mas M4Li

    Salam kenal. Tanya ya, apakah beda? rasa yg dihasilkan dr nyampur daun teh beberapa merk baru kemudian diseduh bersama2 dgn menyeduh dulu merk2 itu secara terpisah, baru kemudian larutan teh nya dicampur. Mohon petunjuk agan. Maturnuwun.

  3. jihan

    Saya lagi tergila gila teh dan nyobain hampir semua merk yg bisa saya temui….teh oplosan memang enak….tapi tetap nomor satu masih tong tji…mungkin karna itu teh yang paling kuat karakternya pertama yg saya minum..:)

  4. Teh Talua

    Kalo jaman ane kecil di Sumatra biasanya pake Teh Cap Kereta atau Teh Cap Bendera tapi kalo di jawa rada susah dapetih Teh Cap Kereta

  5. salam kenal. saya penggemar teh dan di rumah ngoleksi banyak merek teh.favorit di keluarga sih teh cap botol hijau.makasih resepnya. saya coba nanti. sayangnya teh sintren n nyapu disini ga ada. kalau tjatoet, gopek,tong tji banyak. BTW Kalau tidak salah anda pemilik merek blontea alias teh pokil ya.

  6. cara oplosan teh ini juga saya dapat dr tetangga saya di solo, saya baru tahu di solo ini ada oplosan teh 🙂
    kalo teh cap gardu gimana pak, rekomended ga?

  7. Junaedu

    makasih pak dhe resepnya, saya akan coba. tp saya masih bingung nih gimana perbandingannya kalau saya buat dalam ceret seperti hik di solo, nwn

  8. ah…teh tongtji emang enak.
    saking sukanya saya sama teh tongtji, tiap kali pulang ke indonesia yang masuk daftar teratas belanjaan saya pasti teh tongtji…sekaligus beli untuk stock selama 6 bulan, hahahhahahaha

    makasih tips racikannya…kapan2 saya coba *nggak pernah nyetok teh Tjatoet, hihihihi*

  9. evi

    sebagai sesama penikmat teh, saya setuju dgn pendapat Pakdhe ini….
    karena dibesarkan di Tegal dan kebetulan bojo asli Slawi hampir tiap sore kami selalu Moci (minum teh), favorit kami teh Cap Poci bungkus kuning ( di Jkt ini adanya cuma di C4) jd mau tdk mau hrs impor dari negara Slawi. (jd kulakan tiap pulang kampung hehehe…) 🙂
    jadi kalo teh celup model Sariwangi itu ga ada apa2nya…betul, masih mending Sosro yg premium ( terpaksa klo kehabisan Teh Poci).

    kapan nih boleh mencoba teh racikan Pakdhe ini…?

  10. kalau teh tubruk mama sukanya teh 2tang..katanya lebih enak..
    kalau saya sih suka2 aja…
    *ndak terlalu ngerti jg 😐

    teh 2 Tang ok juga. dia punya banyak varian, dari yang konsumen di pasar tradisional hingga supermarket gedongan. mamamu suka yang jenis apa? hehehe… salam buat mamamu. salam teh… :p
    /blt/

  11. kalo saya tetep manut pilihane mbah kakung pak bhe…
    teh berjudul Gunung Subur..”katanya” produksi solo, tapi ndak tahu juga beneran apa ndak..wong yang penting nyruput kok…hehehe

  12. soal teh, diceritani ama temen yg kerjanya berhubungan ama PTPN. katanya, teh2 kualitas terbaik itu diimpor dan kembali ke indonesia dlm bentuk teh2 spt lipton, dilmah, etc. wallahu alam.
    sementara teh2 yg ada di indonesia itu kualitas nomer sekian.

    kalo bener gitu, jd penasaran aja sih *soale ora doyan teh, cuma doyan air putih ama jus blenderan*
    kl di lidah jawa yg menang adl rasa2 sepet, warna pekat, dll sdgkan kualitas nomer 1 malah teh yg bening kek lipton, jd ini yg ‘bener’ siapa? 😀

    alo orang rumah (dulu) fanatik ama pendawa. tp akhir2 ini kok ga enak, trus ganti teh cap tang. belum pernah nyoba campur2 gitu. sip, maturnwun resepnya, pakde 😀

    *3 sdm gula pasir? wewwww…. ati2 lo pakdhe, eling umur* 😛

    ok, Meth… soal umur dan gula, aku menyikapinya biasa-biasa saja. sing penting aman buat kesehatan. hehehe…..
    /blt/

Leave a Reply